≡ Menu

Rumah Sendiri: Harta atau Beban?

1. Saya cuma 89% bersetuju jika rumah yang kita beli itu adalah harta & aset sekiranya ia dibeli secara tunai; atau rumah yang sudah habis hutangnya. Sebenarnya, kalau pun dah habis bayar masih ada banyak kos lain yang perlu dibayar. (sebab tu cuma setuju 89% sahaja)

2. Sekiranya rumah yang kita beli itu masih banyak hutangnya, masih lama tempoh hutangnya, saya tidak fikir hati menjadi senang, tenang dan aman damai.

3. Justeru, kita perlu elakkan membeli rumah kediaman berdasarkan emosi. Banyak perkiraan yang perlu dibuat dan bukan sekadar asalkan ‘loan’ lepas.

hutangtenang

4. Sila lihat gambarajah di atas, adakah kalian jenis individu yang semakin banyak hutang, hatinya semakin tenang ?

5. Maka adakah wajar tindakan kita, walaupun harga rumah tengah mahal (secara umumnya), masih kena beli rumah juga at any cost ? Kerana berpegang jika tidak ada rumah sendiri hidup umpama merempat kerana tiada harta & hati tidak tenang.

6. Oleh kerana rumah kediaman sentiasa menyebabkan duit keluar setiap bulan, saya masih memandangnya sebagai beban & liabiliti. Rumah kalau tak bayar cukai pun boleh kena sita oleh kerajaan. Tak bayar bil elektrik TNB potong. Tak bayar bil air kena potong juga. Bukan bank sahaja ada kepentingan terhadap rumah kediaman kita ya.

7. Jadi, kena ada strategi berikut untuk mengawal risiko keberhutangan:

i. Beli rumah yang lebih murah dari harga pasaran. Jika belum jumpa, maksudnya belum cukup mencari dan berunding.

ii. Mempunyai pendapatan & simpanan khas untuk menampung kos lain yang datang semasa pembelian rumah. Jangan menambah hutang lain yang tidak perlu semasa membeli rumah seperti personal financing untuk ubah suai rumah, beli tilam & buat bayar deposit beli rumah.

iii. Mendapatkan pembiayaan perumahan yang dapat mengurangkan prinsipal pembiayaan dengan cepat & seterusnya dapat melangsaikan hutang rumah dengan pantas.

8. Sementara itu, menyewa adalah jauh lebih murah & jimat.

9. Tidak bersetuju dengan saya pun tidak mengapa. Saya cuma mengingatkan kos memiliki rumah ini mahal. Pembelian rumah adalah kos paling besar dalam hidup ramai orang. Justeru, perlu buat pengiraan yang betul.

10. Justeru, perasaan ingin memiliki rumah sendiri perlu dinilai bersama perasaan memiliki hutang yang banyak sepanjang 30 tahun.

Penulis: Suzardi Maulan, IFP, juga lebih dikenali sebagai Pakdi. Budak Jawa hensem yang bantu busy professionals ada cukup duit untuk retire.