Persediaan Untuk Berhenti Kerja

Menyimpan adalah perkara paling asas.

Biasalah. Benda asas adalah benda paling boring.

Solat. Apa yang baru ? Hari-hari 5 kali. 17 rakaat. Rukun sama, tetap tak berubah. Mana ada orang yang menyeru untuk solat iaitu bilal, digelar sebagai orang yang progresif dan inovatif.

“Alah, dia bilal level kampung je,” kita tutup sebelah mata.

Sedangkan bilal itu lah sebelum subuh lagi dah sampai masjid, buka pintu, pasang speaker, laung azan. Dia buat benda sama sampai dia mati.

Solat tarawih. Ha… ini lain sikit.

Setahun cuma 30 malam. Kita panggil imam hafiz. 8 rakaat ada, 20 rakaat ada. Sebagai tarikan, kita selang seli dengan tazkirah. Hujung minggu slot ustaz selebriti. Ada moreh. Masjid penuh hari pertama, kedua, ketiga. Bagus betul masjid ni. Kita suka. Tapi solat fardhu, kita tak berapa nak jaga. Masjid jarang sungguh kita nak penuhkan macam malam solat tarawih. Macam mana ?

Benda asas, senang, bosan macam mana pun kena buat. Walaupun benda yang kita buat tu sama sahaja, tiada yang canggih, progresif dan inovatif.
.

Jika masih belum menyimpan, sila lupakan hasrat untuk berhenti kerja atau memulakan pelaburan.

Ingat formula ini sampai bila-bila.

  • Simpan duit gaji sebelum belanja.
  • Labur duit simpanan.

Semua orang sama kena buat. Tiada pengecualian. Apa yang kamu tuai hendaklah disimpan bersama dengan tangkai-tangkainya, selebihnya baru makan. Supaya satu hari nanti simpanan itu dapat dijadikan biji benih.

Selagi mana tidak menyimpan, jangan sesekali fikir untuk berhenti kerja. Jangan melabur. Melabur untuk gandakan duit simpanan. Melabur bukan untuk dapat duit lebih untuk bayar hutang tiap bulan. Nak keluar dari hutang, kena belajar cara pengurusan hutang, pengurusan duit gaji dan bukannya cari peluang pelaburan.

Seorang yang telah mempunyai pekerjaan berpeluang menyimpan lebih banyak dari seorang pelajar kerana ada gaji setiap bulan. Seorang yang masih bujang patut dapat menyimpan lebih banyak dari mereka yang sudah berkahwin kerana belum ada tanggungan.

Bina Bahtera Kewangan Sebelum Banjir Melanda

Menyimpan sebanyak mungkin duit ketika senang adalah seperti Nabi Nuh a.s. yang membina bahtera di tengah-tengah padang pasir.

Gila apa. Hujan tidak ada. Ribut tidak ada. Di tengah padang pasir pula tu.

Sedangkan Nabi Nuh a.s tahu bencana banjir besar bakal menimpa. Itulah bahtera yang dapat menjadi tempat berlindung ketika berlaku banjir besar. Namun tak ramai yang mahu mengikut nasihat Nabi Nuh a.s.

Begitulah kebiasaannya. Sebab nampak langit cerah, kita anggap tidak turun hujan. Tidak berlaku ribut. Sedangkan itu semua kekuasaan Allah. Begitu juga dalam urusan rezeki ada pengaturnya iaitu Allah swt. Dia yang tahu bila harga minyak nak naik, bila harga minyak nak turun. Turun naik ekonomi itu bukan kerja manusia.

Predicting rain doesn’t count. Building arks does – Warren Buffett

Apabila kita mengutamakan menyimpan ketika orang lain sedang sibuk berbelanja, maka kita akan jadi terasing.

  • Jurutera, tapi pakai kereta buruk.
  • Doktor, tapi naik Honda… EX5  je.
  • Orang lain sibuk bercuti ke luar negara, kita sekadar cuti-cuti Malaysia.

Mungkin orang akan kata kedekut. Tak pandai menikmati hidup. Enjoylah, buat apa asyik ikat perut sahaja. Ya, itu mungkin apa yang orang di sekeliling kita kata. Namun, sekiranya berlaku bencana kewangan, siapa yang dah bina bahtera kapal seawal mungkin, maka dia lah yang pasti menarik nafas lega. Simpanan yang kita buat setiap bulan bersifat serampang dua mata:

  1. Sebagai persediaan waktu susah.
  2. Sebagai modal pelaburan.

1. Sediakan Payung Sebelum Hujan

Langit tidak selalu cerah.

Hujan turun, ada masa hujan lebat dan ribut petir seterusnya banjir besar.

Sekiranya tuan perlu berhenti kerja pada hari ini, berapa lamakah tuan dapat bertahan dengan duit simpanan sedia ada ?

  • 1 hari ?
  • 1 minggu ?
  • 1 bulan ?
  • 1 tahun ?

Tidak ada siapa yang mahu perkara buruk sebegitu berlaku terhadap dirinya. Tetapi langit tidak selalu cerah. Maka kena sentiasa sediakan payung sebelum hujang. Maka apabila sudah mempunyai simpanan yang dibuat semasa waktu senang maka sudah pasti kita dapat menarik nafas lega.

2. Sebagai Modal Pelaburan

Melabur hanya dengan duit lebih.

Apabila kita laburkan duit lebih, keuntungan yang diperoleh dapat dilaburkan semula.

Mahukah tuan tahu berapa banyak duit kita dapat berkembang, dengan pulangan 15% setahun selama 30 tahun ?

  • Modal RM 1,000 menjadi RM 66,210.
  • Modal RM 10,000 menjadi RM 662,100
  • Modal RM 100,000 menjadi RM 6,621,000
  • Modal RM 1,000,000 menjadi RM 66,210,000

Tetapi kalau baru 1 tahun sudah nak pakai semula duit yang dilaburkan tadi, maka sudah tentu seseorang itu tidak dapat menikmati hasil pelaburan yang sepatutnya.

Dan sekiranya bermula lambat, bagaimana nak capai sasaran financial freedom ?

Menyimpan Secara Automatik

Menyimpan jadi susah sebab kita tak jadikan ianya proses yang automatik.

Jadi apa yang perlu dibuat adalah jadikan proses menyimpan automatik dengan membuat potongan gaji sejurus selepas mendapat gaji bulanan. Kalau dah dapat gaji, nak kena pergi ATM dan masukkan duit dalam akaun simpanan memang tak dapat menyimpan. Malah, dah ada online banking pun masih liat nak menyimpan jika kita tak terus potong dari akaun setiap bulan.

Menyimpan juga jadi susah kerana kita terus nampak jumlah yang besar.

Maka kalau nak terus simpan RM 50,000 memang lah susah. Bayangkan kita seorang nak makan kek sekilo seorang diri. Kan nampak lebih mudah nak makan kek kalau kita potong-potong kek tu.

Sasarannya, simpan RM 50,000 dalam tempoh 7 tahun.

  • 1 tahun = RM 7,143
  • 1 bulan = RM 595
  • 1 hari = 4 keping duit RM 5

Menyimpan Sahaja Tidak Boleh Jadi Kaya

Menyimpan adalah persediaan untuk berhenti kerja.

Menyimpan adalah proses nak jadi kaya.

Banyak masalah kewangan dapat dielakkan sebelum terjadi apabila kita sudah memulakan simpanan seawal mungkin. Sasaran menyimpan ini dapat menjadi lebih cepat dicapai sekiranya seseorang itu mempunyai lebih dari satu sumber pendapatan iaitu mempunyai pendapatan dari perniagaan part-time.

Comments on this entry are closed.