Panduan Penyucian Pendapatan Tidak Patuh Shariah

dir

Apa nak buat sekiranya ada pendapatan yang diperoleh dari sumber tidak patuh Shariah ?

Sumber yang tidak patuh Shariah ini adalah duit yang diperoleh dari aktiviti haram seperti:

  • Riba
  • Gharar
  • Perjudian
  • Penipuan
  • Ambil harta tanpa izin seperti merampas, mencuri, merompak
  • Rasuah
  • Hasil dari perbankan, insurans konvensional
  • Pelaburan yang ada unsur-unsur yang disebutkan di atas
  • Perniagaan dari aktiviti haram seperti arak, babi, pelacuran, rokok, hiburan termasuklah skim-skim cepat kaya

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa ke-87, Majlis Kebangsaaan bagi Hal Ehwal Islam pada 23-25 Jun 2009 telah menetapkan 3 perkara dalam situasi ini.

Sekiranya seseorang itu mempunyai hasil yang disebutkan maka hendaklah harta tadi:

  1. Diserahkan kepada baitulmal untuk maslahah umum umat Islam seperti membiayai pembinaan atau penyelenggaraan jambatan, jalan, tandas dan seumpamanya;
  2. Diserahkan kepada golongan fakir miskin; atau
  3. Jika harta tersebut merupakan harta rompak, curi dan seumpamanya, maka harta tersebut perlu diserahkan semula kepada pemiliknya. Jika pemiliknya telah meninggal dunia atau tidak dapat dijumpai, maka harta tersebut mestilah dikembalikan kepada ahli warisnya. Sekiranya tidak dapat diketahui pemilik atau ahli waris pemilik, maka harta tersebut hendaklah diserahkan kepada baitulmal.

Keuntungan Dari Saham Yang Berubah Menjadi Tidak Patuh Shariah

Majlis Penasihat Syariah Suruhanjaya Sekuriti pula menambah ketetapan berikut iaitu berkenaan dengan status pelaburan saham yang pada mulanya berstatus patuh Shariah dan kemudian berubah menjadi tidak patuh Shariah.

Contohnya:

Pada tahun 2005, kita beli saham syarikat yang patuh Shariah dengan harga RM 1.00, dan pada 26 Mei 2011 harganya sudah jadi RM 2.37 dan pada 27 Mei 2011, Suruhanjaya Sekuriti isytihar status syarikat tersebut sudah jadi tidak patuh Shariah.

Pada 9 Jun 2011, kita baru perasan statusnya halalnya sudah berubah dan harga naik pula menjadi RM 2.50. Maka, kita perlu jual segera dan pendapatan yang halal dan wajib zakat ke atas kita adalah cuma sehingga nilai RM 2.37.

Untung 13 sen itu tidak boleh diambil tetapi perlu dibersihkan (cleansing) sama ada dengan cara (1) atau (2).

Pergi umrah / haji dengan hasil haram sebab nak tunjuk hasil pendapatan itu halal ? Na’uzubillah, sila semak nasihat-nasihat ulama apakah buat kerja ibadah dengan duit haram ini diterima atau tidak.

Selaku orang Islam yang beriman, kita kena segera berhenti dari mengambil hasil haram, bertaubat untuk tidak mengulanginya lagi dan serahkan duit tersebut kepada badan kebajikan / baitulmal.

About the author: Suzardi Maulan, IFP merupakan seorang Licensed Financial Planner. Hubungi beliau di www.suzardimaulan.com