Hukum Main Saham

Mula-mula betulkan istilah; bukan main saham. Tetapi pembelian saham, atau pelaburan saham. Saham adalah ekuiti / pemilikan syarikat. Bila kita beli saham bermaksud kita beli pemilikan dalam syarikat. Dan bukannya main nombor ekor.

Sehingga 25 Mei 2018, 693 saham di Bursa Malaysia adalah berstatus Shariah compliant.

Penentuan Status Shariah Compliant Saham

Majlis Penasihat Shariah (MPS) Suruhanjaya Sekuriti (SC) Malaysia yang dianggotai oleh mereka yang berkelayakan dalam bidang Shariah. Itu kerja mereka.

Isu Spekulasi

“Tapi Pakdi, saya nampak pasaran saham ini macam banyak spekulasi, boleh ke?”

Ini adalah isu yang awal-awal sudah dibincangkan semasa awal pembentukan Islamic Capital Market (ICM).

Majlis Penasihat Shariah Suruhanjaya Sekuriti (MPS SC), menerusi dua mesyuarat pada 16-17 Oktober dan 26 November 1997 telah mengesahkan aktiviti spekulasi ini adalah dibenarkan. Asas utamanya adalah aktiviti spekulasi adalah berbeza dengan berjudi. Hujah lanjut adalah seperti berikut:

  • Spekulasi adalah tindakan beli pada harga rendah dan jual pada harga tinggi. Ambil untung dari perbezaan dua harga itu tadi. Tujuannya untuk mendapatkan capital gain. Sedangkan itulah cara buat bisnes dalam mana-mana bidang sekalipun. Bai’ Muzayadah atau jual beli lelong pun berlaku aktiviti yang sama. Bai’ Murabahah juga begitu. Islam tidak melarang kegiatan ambil untung melalui aktiviti jual beli.
  • Nabi Muhammad saw sendiri tidak pernah membuat kawalan harga (price control) termasuk ketika ada orang ramai mengadu harga barang mahal. Justeru, apabila ada pihak yang untung apabila harga naik maka tu adalah dibenarkan. Pada masa yang sama, pihak peniaga perlu mengambil risiko sekiranya membeli pada harga tinggi dan harga kemudiannya jatuh pula. Apa yang utama adalah tidak ada penipuan dan manipulasi.
  • Walaupun aktiviti spekulasi dan perjudian nampak macam sama tapi ia TIDAK serupa. MPS menasihatkan agar pelabur mempunyai pengetahuan secukupnya sebelum melakukan sebarang transaksi jual beli saham dan bukan bertindak seperti seorang kaki judi.

Maksudnya, selagi mana rukun dan syarat jual beli itu dapat dipenuhi, maka sama ada ia bersifat short term, atau long term, maka pembelian saham itu tadi adalah satu jual beli yang halal.

Saham Itu Judi?

Memang ada produk di Bursa Malaysia itu jatuh kategori maysir (judi). Tetapi jual beli saham bukan salah satu daripadanya.

Ini kerana apabila kita membeli saham, kita membeli pemilikan dalam bisnes. Selaku pemilik bisnes, kita dapat hadir mesyuarat agung tahunan untuk mengundi, memilih pengarah syarikat, layak memperoleh dividen, layak memperoleh bonus dan juga terlibat dalam aktiviti korporat tertentu.

Beli saham bukan sekadar teka harga. Walaupun ada yang berbuat sedemikian, tetapi itu itulah perangai macam kaki judi. Sikap individu itu sendiri dan bukannya pasaran saham itu adalah aktivti maysir.

Contohnya, main bola di padang. Tiba-tiba di tepi padang ada dua orang penonton buat betting. Maka, takkan yang main bola di padang tu jatuh hukum haram sedangkan yang betting itu adalah individu itu sahaja.

Jual beli saham itu sendiri tidak jatuh dalam perjudian kerana wujud situasi win-win situasi dan bukannya zero-sum game.

Maka, kita tidak perlu risau apabila membuat pelaburan saham kerana ia adalah aktiviti yang halal. Hari ini sudah sangat mudah untuk kita memilih mana-mana saham patuh Shariah.

>> Nota Labur Saham Untuk Pelabur Baru

Sharing is caring: