≡ Menu

Apakah Benar Zaman Nabi Tidak Berlaku Kenaikan Harga Barang Atau Inflasi?

inf

Apa itu inflasi ?

Dari Investopedia:

Inflation is defined as a sustained increase in the general level of prices for goods and services.

Apakah pada zaman Nabi Muhammad (berselawatlah kamu) tidak berlaku kenaikan harga barang ? Sebabnya bukankah apabila ekonomi berasaskan matawang emas, dinar & dirham tidak berlaku inflasi.

Berikut adalah apa yang berlaku di Madinah, ketika Rasulullah (berselawatlah kamu) telah pun menjadi pemimpin negara:

Anas bin Malik berkata:

“Harga barang telah menjadi mahal di Madinah pada suatu ketika di zaman Rasulullah s.a.w.

Maka orang ramai pun berkata: “Wahai Rasulullah! Harga barang telah mahal, tetapkan harga untuk kami”.

Jawab Rasulullah s.a.w: “Sesungguhnya Allah, Dialah yang menetapkan harga, yang menyempit dan melimpahkan (kurniaan), yang maha memberi rezeki. Sesungguhnya aku berharap untuk menemui Allah dalam keadaan tiada seorang pun dalam kalangan kamu yang menuntut daripadaku haknya yang dizalimi samada pada darah atau harta”.

(Ahmad, Abu Daud, al-Tirmizi, Ibn Majah, al-Darimi dll. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Hadis ini menunjukkan banyak perkara penting mengenai ekonomi, dan polisi ekonomi pada zaman tersebut.

Antaranya:

1. Zaman dinar & dirham pun ada inflasi. Justeru, apakah dengan menggunakan matawang emas & perak, semua masalah ekonomi selesai ?

2. Tidak ada kawalan harga. Penduduk Madinah meminta agar harga ditetapkan.  Rasulullah saw tidak melakukannya malah ditekankan lagi dengan kata-kata yang membawa maksud  – harga & keuntungan bisnes merupakan sesuatu yang berada dalam kekuasaan Allah dan adat dalam bisnes ada masa rugi dan ada masa untung.

Jika harga “tinggi” atau “mahal” menjadi kesalahan dalam Islam sudah tentu wujud arahan mengehadkan harga dan untung dalam Islam. Seperti larangan umat Islam meminum arak, berjudi, menilik nasib, mengambil riba, berzina dan lain-lain.

3. Menunjukkan fungsi utama kerajaan. Tugas kerajaan bukan berniaga. Tidak campur tangan dalam perniagaan dengan menetapkan harga (price distortion) seterusnya mengganggu supply & demand. Tugas utama kerajaan adalah hisbah yang memastikan supply & demand sentiasa natural. Bukan menyebelahi mana-mana pihak, pengguna atau peniaga.

Semoga kita semua mendapat lebih pencerahan apabila dibaca bersama artikel ini:

— Apakah Islam Menetapkan Had Keuntungan Perniagaan ?

Penulis: Suzardi Maulan, IFP, juga lebih dikenali sebagai Pakdi. Budak Jawa hensem yang bantu busy professionals ada cukup duit untuk retire.