Apa Itu Risiko?

ris

Dalam hidup ini.

Semua perkara yang kita lakukan mempunyai risiko.

  • Makan pun boleh tercekik.
  • Minum tersedak.
  • Lidah pun boleh tergigit.

Apatah lagi dalam bisnes dan pelaburan. Setiap satu cabang bisnes dan pelaburan ada risikonya tersendiri. Tugas kita sebagai pelabur ada respect the risk. Berhati-hati jika ada pihak menawarkan sesuatu peluang pelaburan yang kononnya tidak mempunyai risiko.

  • Menyimpan duit berhadapan dengan risiko inflasi.
  • Simpan duit dalam produk seperti ASB, TH pun ada risiko pulangan yang tidak tetap.
  • Harga emas ada risiko jatuh.
  • Saham ada risiko turun naik harga dalam jangka waktu pendek.
  • Unit trust risiko kejatuhan harga sama seperti saham.
  • Hartanah ada risiko tersendiri seperti rumah tidak siap, penyewa dari neraka.
  • Futures market seperti FCPO mempunyai volatility yang sangat tinggi. Kalau dalam pasaran saham pun tak berani tengok, dalam FCPO lebih lagi.
  • Berhutang untuk melabur ada risiko turun naik Base Rate (BR) bank.

Maka, apa-apa pilihan ada risiko tersendiri. Namun sedihnya, ramai jurujual produk kewangan tidak menyatakan dengan jelas tentang risiko-risiko yang ada. Ramai yang membuat misleading. Sama ada mereka pun tidak tahu risiko itu wujud atau sengaja menyorokkan potensi risiko yang ada.

Ramai daripada kita juga selalu diberitahu, “High risk, high return.” Tetapi hal tersebut tidak semestinya begitu khususnya apabila anda memahami apa itu risiko dan bagaimana untuk menguruskan risiko. Apa yang lebih tepat adalah “high skill, high return.”

Apa pun yang kita buat, kita wajib tahu cara-cara menguruskan risiko. Mereka yang memilih aliran technical analysis misalnya mempunyai teknik cut loss. Teknik ini perlu diamalkan dengan disiplin yang tinggi. Justeru, dari potensi rugi RM 2,500 dikurangkan menjadi RM 250 sahaja.

Cara pengurusan risiko sebegitu adalah seperti yang ditunjukkan dalam gambarajah di atas. Risiko itu asalnya bulatan yang berwarna mereka. Risiko yang sudah dikawal, menjadi seperti bulatan yang kedua. Bulatan yang warna merah itu adalah baki risiko, manakala bulatan kuning itu adalah kaedah pengurusan risiko.

Maka kita mesti bermula dengan

  1. Apakah the worst case scenario ?
  2. Bagaimana untuk menguruskan senario potensi rugi paling teruk tersebut ?

Kita mesti respect the risk. Bukannya terlalu takut untuk ambil apa-apa risiko dan bukan berani mengambil risiko membabi buta. Kita perlu akui setiap aktiviti bisnes dan pelaburan itu mempunyai risiko tersendiri dan selepas itu kita perlu berusaha untuk mengawal risiko-risiko yang wujud.

Dalam Islam, Nabi Muhammad (berselawatlah kita) suruh kita tambat unta dulu, dan bukannya biarkan unta tu tak terikat dan lepas tu kata kita bertawakkal. Namun, kalau unta hilang juga selepas ditambat, maka barulah kita dapat berpegang kepada qadha & qadar. Sudah ketentuan.

Itulah sikap pelabur yang cerdik pandai.

Comments on this entry are closed.