≡ Menu

Apa itu OD (Overdraft)?

Overdraft.

OD.

Ada di kalangan pembaca yang budiman bertanya mengenai OD.

Overdraft adalah salah satu kemudahan kewangan yang ditawarkan oleh institusi perbankan. Kemudahan pinjaman / pembiayaan jangka masa pendek – sederhana. Ia bersifat revolving. Revolving tu apa ya? Ia akan diterangkan kemudian.

OD memerlukan kita membuka satu akaun semasa (current account) di bank, dan kita perlu memohon kepada bank untuk mendapatkan kemudahan OD bersama akaun semasa. Jadi, tidak semestinya kita ada akaun semasa terus kita dapat kemudahan OD.

Bila kita memohon kemudahan OD, diluluskan, maka kita diberikan had OD (overdraft limit). Contohnya, had OD kita adalah RM 50,000. Jadi, sekiranya dalam akaun semasa kita tidak ada duit, atau tidak cukup baki duit, tetapi kita masih boleh mengeluarkan cek sehingga RM 50,000 atau menjadikan baki akaun semasa kita – RM 50,000.

Namun awas, bila kita menggunakan OD, ada caj tertentu berserta kadar faedah / kadar keuntungannya sekali. Ia bukan duit percuma. Ia hutang. Cuma kita tidak perlu beratur ke bank untuk buat “pinjaman” setiap kali kita memerlukan duit tunai.

OD selalunya untuk kemudahan orang bisnes. Maklumlah orang bisnes ini ada kerja, dapat kontrak, tetapi payment selalu tidak konsisten. 2 minggu kemudian, 1 bulan kemudian, 3 bulan kemudian malah 2,3 tahun kemudian pun ada.

Jadi, sementara kita nak tunggu dapat bayaran, kalau tidak cukup tunai, bagaimana nak buat modal pusingan bisnes dan barangkali nak makan apa? Maka di situasi itulah OD memainkan peranan penting. Kita tidak perlu beratur berjumpa bank untuk buat ‘pinjaman’ baru.

OD bersifat revolving atau pun boleh dikatakan kemudahan fleksibel.

1. Walaupun limit OD kita adalah RM 50,000, tetapi selagi kita belum guna 1 sen pun, maka kita tidak akan dikenakan sebarang caj / faedah.

2. Walaupun kita ada limit OD RM 50,000, dan kita cuma guna sebanyak RM 1,000, maka hutang yang perlu diselesaikan adalah RM 1,000 + faedah / untung bank.

3. Kita ada limit RM 50,000, sudah guna RM 5,000, maka bank membenarkan kita membayar faedah / untung bank sahaja. Jadi, baki limit OD kita sekarang hanya tinggal RM 45,000 selagi mana hutang RM 5,000 itu tidak dilunaskan.

4. Kalau kita membuat term loan / term financing, maka tiap-tiap bulan ada sejumlah bayaran berdasarkan kiraan RM 50,000 itu tadi walaupun kita gunakan RM 50,000 itu hanya selepas 6 bulan pinjaman/pembiayaan diluluskan.

5. Senang cerita, OD ini macam kemudahan kad kredit, sama tetapi tidak serupa. OD ini lebih advance.

Perbankan Islam menawarkan kemudahan yang menyerupai OD konvensional, dikenali sebagai cashline. Maka, dengan adanya kemudahan overdraft yang patuh Shariah, kita sewajibnya meninggalkan produk berasaskan riba dan bertukar kepada kemudahan “berhutang” yang halal.

Penulis: Suzardi Maulan (Pakdi) merupakan seorang investor, financial planner & trainer – pelaburan saham untuk persaraan.