Sekiranya Masih Rugi Dalam Pasaran Saham, Jadilah Seorang Pelabur

Barangkali kita tidak berbakat atau tidak mempunyai DNA seorang pedagang.

Namun, kita diberikan dengan cara lain, mempunyai duit tunai yang banyak. Maka apa yang dapat kita buat?

Jadilah seorang pelabur dalam bisnes yang diuruskan oleh pemilik / pengurus bisnes yang berbakat. Menerusi pasaran saham, kita berpeluang menjadi seorang pelabur dalam pelbagai bisnes yang bagus-bagus.

Seorang pelabur berbeza dengan seorang spekulator. Antara ciri-ciri seorang pelabur menurut Warren Buffett adalah:

  • Pelabur tidak perlu jadi pakar dalam bisnes. Namun, dia tahu ciri-ciri bisnes yang baik dan juga had kemampuannya memahami sesuatu bisnes.
  • Pelabur melihat produktiviti bisnes, khususnya potensi untuk masa depan. Jika kita tidak dapat melihat potensi bisnes itu pada masa depan, maka bisnes itu bukan untuk kita.
  • Pelabur tidak fokus kepada turun naik harga saham. Tetapi pelabur melihat adakah bisnes itu masih mengekalkan ciri-ciri sebuah bisnes yang bagus.
  • Pelabur tidak menghabiskan masa membaca analisis makro ekonomi dunia dan tanah air atau market predictions.  Media menjual berita sensasi. Cerita anjing gigit manusia itu biasa, tetapi cerita manusia gigit anjing itu luar biasa!
  • Pelabur memerhatikan sendiri bisnes itu beroperasi. Kita dapat masuk ke kedai-kedai. Kita dapat tengok produk-produk yang ada di rak-rak pasaraya. Macam dalam sukan bola sepak, kita melihat sendiri bagaimana Luis Suarez dan Daniel Sturridge bermain bola membuli pasukan mid table seperti Manchester United, dan bukannya duduk di depan espnfc.com dan hanya melihat gamecast.

Kebanyakan pemain dalam pasaran saham memilih untuk menjadi spekulator atau trader. Tiada ada yang salah menjadi spekulator saham. Yang tak ok itu kaki judi saham.

Namun, jika selama beberapa tahun ini portfolio pelaburan saham kita memberikan pulangan yang lebih rendah dari ASB, maka sudah sampai masanya tuan belajar menjadi seorang pelabur saham pula.

Kenapa Saya Mesti Beli Saham Melalui Broker ?

Ramai yang bertanya soalan seperti ini.

Iyalah, hari ini kan sudah boleh online trading, kenapa masih perlu lagi khidmat broker?

Barangkali ada sebahagian kalian tersilap faham, istilah broker, remisier dan dealer.

Broker saham merujuk kepada syarikat broker. Manakala, antara wakil syarikat broker yang menguruskan kita sebagai pelabur dikenali sebagai remisier atau dealer. Mereka berdua ini adalah wakil peniaga i.e. wakil kepada syarikat broker yang berdaftar dengan Bursa Malaysia.

Setakat hari ini, hanya syarikat broker saham sahaja yang ada direct access ke pasaran saham.

Jadi, kita perlu buka akaun jual beli saham. Masukkan modal secukupnya. Kemudian selepas itu, boleh lah berjual beli saham secara online. Tidak perlu telefon mana-mana remisier / dealer lagi seperti beberapa tahun dulu.

Syarikat broker memperoleh komisyen dari setiap jual beli yang kita buat, sama ada kita untung atau rugi.

Jadi, ya,  masih kena buka akaun dengan syarikat broker.

Selepas itu, buat lah transaksi secara online dan tidak perlu lagi menelefon remisier / dealer setiap kali berjual beli.

Apa Lebih Islamik ?

Situasi di sebuah kedai jam.

S: Eh, jam tangan jenama ni hebat betul. Boleh cari arah kiblat.

I: Aah lah. Harga pun boleh tahan.

S: Mana lagi Islamik, jam tangan yang boleh cari arah kiblat ke jam tangan tawaf ?

I: Jam tangan apa pula yang tak Islamik?

S: [Krik... krik... krik...]

Hukum Pinjaman Loan ASB

Hukum ASB berbeza dengan hukum membuat pinjaman loan ASB.

Maka persoalan hukum berkaitan ASB itu sendiri tuan dapat baca juga di sini, 4 Panduan Halal Haram Pelaburan ASB.

Jadi siapa yang berpegang dengan fatwa Majlis Fatwa Kebangsaan, persoalan seterusnya adalah; boleh tak meminjam untuk menyimpan ASB ?

Dalam perkara ini jawapannya adalah lebih straight forward. Selagi mana kita membuat pembiayaan ASB dari mana-mana perbankan Islam yang menawarkannya maka ia tidak lah menjadi masalah hukum.

Apa yang tak boleh adalah mengambil skim pinjaman ASB dari perbankan konvensional. Jadi, jangan ambil pinjaman ASB dari bank-bank konvensional. Sebab produk-produk yang mereka keluarkan adalah tidak patuh Shariah.

Untuk mengetahui bagaimana untuk membezakan sesuatu produk kewangan itu Islamik atau tidak, sila ke link berikut:

Bagaimana Nak Tahu Sesuatu Produk Kewangan Itu Patuh Shariah atau Tidak ?

Manakala, sama ada patutkah tuan mengambil pembiayaan ASB, sila baca link di bawah:

Berbaloi ke Berhutang Untuk Menyimpan di ASB ?

Cara Selesaikan Hutang Kad Kredit

Kata pelabur paling kaya, Warren Buffett:

“It’s easier to stay out of trouble than it is to get out of trouble.”

“Elakkan masalah adalah  lebih mudah dari keluar dari masalah.”

Hutang kad kredit berjumlah RM 3,000 dengan caj 17.5% setahun memerlukan masa 4 tahun dan 6 bulan untuk habis bayar. Itulah tempoh masa menjadi hamba bank.

Itu kalau lepas berhutang RM 3,000 dan terus tak pakai kad kredit.

Jika lepas bayar sikit, dan pakai dan pakai, maka sampai bila-bila kita  masih terbeban dengan hutang kad kredit.

Inilah salah satu punca masalah kewangan yang menyebabkan duit gaji habis setiap bulan. Maka, jauhilah hutang kad kredit. Bila tiada hutang kad kredit, maka lebih mudah untuk hidup dengan tenang.

Hari ini pun dah banyak kad debit guna Visa dan Mastercard. Jadi pilihan lain sudah ada. Sebab tanpa disiplin, kad kredit dapat menghabiskan duit gaji kita secara halus. Lebih halus dari toyol.

Tapi jika dah terperangkap, kenalah cari ubat. Maklumlah generasi-Y berbelanja kad kredit RM 702 secara purata sebulan. Nak bergaya punya pasal. Beli kopi RM 10 pun nak swipe kad kredit.

Sila klik link di bawah untuk mengetahui cara-cara menyelesaikan hutang kad kredit lebih cepat seterusnya menjimatkan lebih banyak duit.

www.panduancashflow.com

Cari Rezeki Dengan Jalan Batil

2_188

“Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta orang-orang lain di antara kamu dengan jalan yang salah … ”

(al-Baqarah:188)

Apabila kita telah mencari rezeki dengan cara yang batil, para ulama menyarankan perkara-perkara berikut:

1. Berhenti meneruskan mencari rezeki dengan cara tersebut.

2. Pulangkan semula kepada yang hak.

3. Semua pendapatan yang kita dapat itu telah ‘tercemar’ (tainted income). Ia tidak dapat dibersihkan dengan zakat. Ia perlu disedekahkan kesemuanya atas jalan kebajikan.

4. Berjanji untuk tidak mengulanginya lagi.

Semoga kita semua buat bisnes dengan cara yang Allah swt suka.

Orang Kaya Tidak Merokok

Dulu apabila rokok mula dijual, ia disasarkan untuk orang-orang kaya.

Bayangkan, zaman dulu nak beli seluar dalam pun tiada duit, inikan pula nak beli rokok berjenama. Sila tengok gambar-gambar lama datuk nenek, mak bapak kita yang lahir sebelum perang dunia ke-2. Pergi studio untuk ambil gambar berkaki ayam sahaja sebab tak mampu nak beli selipar.

Apabila zaman berubah, semakin ramai orang sedar bahaya merokok. Makin ramai mula berhenti merokok … khususnya di kalangan orang-orang kaya. Manakala, jumlah perokok semakin banyak di kalangan middle-class dan orang miskin.

Ini yang sedang berlaku di Amerika Syarikat.

Hanya 1 dari 10 penduduk di kawasan orang kaya yang merokok.

Manakala 4 dari 10 penduduk di kawasan orang miskin, yang merokok.

Bagaimana agaknya trend di Malaysia?

Baca: Smoking Proves Hard to Shake Among the Poor